Jadi Lo Udah Yakin Nih Mau Masuk Jurusan DKV?

January 29, 2019

Jurusan DKV merupakan salah satu jurusan yang sangat digemari dan juga diimpi-impikan oleh para anak muda yang punya hobi nge-gambar, terutama di bidang digital. Gue sendiri adalah satu salah satu mahasiswa jurusan di DKV di salah satu universitas negeri yang ada di Semarang.

Well, di artikel kali ini gue mau sharing tentang pengalaman gue pribadi selama ini di jurusan DKV ini, yakni tetang apa aja suka dan dukanya menjadi anak DKV atau anak seni rupa. Artikel ini bakal cocok banget nih buat kamu yang mau lanjut kuliah di jurusan DKV.

Oke sebelum kita mulai, gue mau lu follow dulu Instagram ShallCreative di @shallcreative yah. Ok let's get started.

1. Gak Bisa Nge-Gambar Gak Papa, Yang Penting Suka Nge-Gambar



Salah satu fun fact yang perlu lu tau dari gue adalah, gue sama sekali gak mahir dalam hal menggambar. Kalau misalkan gue tunjukin karya gambar manual gue ke elu, mungkin lu bakalan muntah satu jamban.

Ya itulah saya, modal nekat masuk DKV namun tanpa memiliki skill nge-gambar yang ciamik membuat gue kadang minder. Tapi ada satu hal yang cukup menarik disini, dimana gue ini suka nge-gambar.
Gue gak bisa seni, tapi gue suka seni
Setidaknya itu gambaran gampangannya. Jadi yang membuat gue bertahan di jurusan DKV ini adalah:

  1. Orang tua (karena kebetulan bapak gue seorang seniman, dan ibu gue pengin gue kuliah),
  2. keluarga
  3. dan hobi.
Tapi jujur, gak selamanya gue minder kok, karena udah satu semester berlalu, dan Alhamdulilah, gue ngerasa udah banyak ilmu yang masuk dari para dosen yang budiman.

Tapi tetep aja, kalau lu pengin masuk DKV, usahakan belajar nge-gambar dulu, asah imajinasi lu dan asah juga kepekaan lu terhadap alam benda, I think it's gonna be useful.

2. Perlu Duit yang Banyak Buat Garap Tugas



Satu hal yang menurut gue kurang menyenangkan di jurusan ini adalah masalah uang. Yup, kita ini para anak DKV sering banget bermain dengan hal-hal yang masih manual, walau pun sebenarnya kita diorientasikan untuk bisa digital.

But, di universitas gue sendiri pas awal-awal semester itu dituntut untuk bisa menguasai manual terlebih dulu. Dan menurut gue itu adalah hal yang sangat bagus sih, cuman ya gimana ya, di proses tersebut jujur gue lebih banyak menghabiskan waktu dan juga uang yang gak sedikit untuk nggarap tugas-tugas yang diberikan.

Kalau boleh jujur, uang yang gue spent itu hampir nyentuh angka 500 ribu rupiah, bahkan mungkin lebih.

Loh kok bisa semahal itu ferguso?

Yup, mahal karena gue harus beli peralatan yang banyak dan gak murah juga. Beberapa peralatan yang wajib dimiliki oleh gue di universitas yang gue tempati adalah:
  1. Kuas
  2. Cat
  3. Sketchbook
  4. Totebag (optional sih, cuman gue beli ini buat memudahkan buat bawa barang-barang aja)
  5. Pensil (berbagai jenis cuy, ada 2B, HB, dll)
  6. Pensil warna
  7. Dll
Jadi, total yang gue keluarin untuk hal-hal diatas adalah 500 ribu keatas.

Tapi...

Ada satu trik buat ngakalin biar pengeluaran lu gak terlalu banyak. Oke gue ambil contoh matkul Nirmana nih ya. Di matkul tersebut, dosen mengharuskan kita untuk membuat karya menggunakan cat poster 3 warna, yang harga satu warnanya sekitar 18 ribu rupiah (itupun dapetnya 1 botol kecil banget).

So, total yang perlu dikeluarin untuk beli cat adalah 54 ribu. Nah ada satu trik nih, yaitu lu beli aja satu warna cat, kemudian lu ajak 2 temen lu untuk beli warna cat yang berbeda, kemudian ya nugasnya juga bareng-bareng, artinya cat lu untuk kalian bertiga, begitu pula dengan cat milik temen-temen lu tadi.

3. Jangan Harap Bisa Tidur Cepat



Satu hal yang menurut gue bener-bener kerasa semenjak masuk jurusan DKV adalah gue jarang banget tidur cepet. Yup, baisanya sebelum gue masuk universitas, gue itu tidur paling nggak jam 10-an, tapi sekarang itu cuman mitos.

Gue lebih sering tidur jam 12 atau jam 1, atau bahkan jam setengah 3. Dan gue begadang bukan buat main sama cewek atau nonton bola loh ya, tapi gue begadang karena gue nggarap tugas.

Ya, cuman garap tugas. Ngenes kan?

Jadi gw saranan banget buat lu yang mau masuk DKV, usahakanlah untuk ngatur jadwal pribadi. Jam berapa lu mau nugas, jam berapa lu mau main, dan jam berapa lu mau boker.

4. Lingkungan yang Kadang Kurang Menyehatkan



Oke, mungkin ini gak terjadi di seluruh jurusan di DKV di setiap universitas, tapi inilah yang gue rasain di universitas gue, dimana gw ngerasa lingkungan yang gw ada di situ kurang menyehatkan, perkataan toxic dimana-mana, tingkah laku yang kadang kurang sopan, dan yang lain sebagainya.

Jadi gue saranin banget buat lu semua yang mau masuk jurusan ini, berhati-hatilah dalam bergaul, tolong bedakan mana teman dan mana anjing, mana orang yang mau bantu lu sukses dan mana orang yang pengin bikin lu jatuh.

5. Malas Boleh, Tolol Jangan



Anda orang yang malas? Tapi anda kreatif? Maka selamat, anda cocok untuk jadi mahasiswa DKV. Yup, yang saya rasakan selama ini menjadi anak DKV adalah bahwa kemalasan bukanlah suatu hal yang berdampak terlalu buruk, melainkan ketololan adalah hal yang berdampak sangat buruk.

Lu ada 3 tugas nge-gambar dan dikumpulin besok, tapi tiga-tiganya belum selesai semua, apa yang lu lakuin? Garap semuanya? Monggo kalo lu sanggup. Ada trik khusus untuk bisa survive di keadaan semacam itu, tapi yaa agak licik juga sih.

Oke triknya gini, kan ada tiga tugas nih, satu tugas coba lu garap dan harus totalitas (maybe butuh waktu sekitar 2 - 3 jam), kemudian untuk dua tugas yang lainnya, coba lu pake sistem tukeran tugas sama temen lu yang beda prodi (yang tentu juga sama-sama anak DKV), dengan konsekuensi lu harus garap juga tugasnya, tapi jangan ambil tugas yang sama beratnya dengan tugas lu, ambil tugas yang ringan-ringan dari dia.

You Might Also Like

0 comments