Pengin Masuk PTN Jurusan DKV? Nih Simak Tips dan Triknya!

January 27, 2019

 Pengin Masuk PTN Jurusan DKV? Nih Simak Tips dan Triknya!


Gimana, sudah siap belum nih buat masuk perguruan tinggi negeri? Pasti udah mulai cari-cari informasinya kan? Nah bagi kalian yang berjiwa seni, tentunya mengingkan jurusan kuliah yang juga sesuai dengan passion kamu kan? Jurusan tersebut yaa, tak lain dan tak bukan tentunya jurusan Seni Rupa.

Nah di jurusan seni rupa sendiri, biasanya terdapat prodi yang bernama DKV atau Desain Komunikasi Visual. Gue sendiri sekarang ini sedang menjalankan studi di UNNES (Universitas Negeri Semarang) dan gue disitu ngambil jurusan Seni Rupa, prodi Desain Komunikasi Visual.

Well, gue dulunya pernah mengikuti berbagai macam program pemerintah guna bisa masuk PTN atau perguruan tinggi negeri, yaitu SNMPTN dan juga SBMPTN, dan Alhamdulilah gue gak diterima di kedua jalur tersebut. "Loh terus kenapa sekarang bisa kuliah di UNNES ka?" gue diterima di UNNES lewat jalur yang namanya UM atau Ujian Mandiri.

Yup, seperti namanya, UNNES memang menyelenggarakan program penerimaan mahasiswa baru UNNES dengan menggunakan jalur tersebut, namun perlu dicatat bahwa perbedaan yang paling menonjol antara SNMPTN, SBMTPN, serta UM adalah pilihan universitasnya.

Untuk SNMPTN dan SBMPTN sendiri kamu bisa nyabang atau bisa ngincer lebih dari satu universtias, tapi kalau UM ya tentu kamu cuman bisa ngincer satu univ doang, yaitu univ yang memang menyelenggarakan jalur UM tersebut.

Dan di artikel kali ini, gue akan lebih menceritakan tentang pengalaman gue pas ikut SNMPTN dan SBMPTN. Untuk UM UNNES mungkin akan gue share di artikel selanjutnya, jadi intinya di artikel ini akan gue bakal fokus pada jalur SNMPTN dan SBMPTN khusus bagi lo yang kepengin ngambil jurusan seni rupa DKV. Oke mari kita bahas.

Ingin Masuk PTN Jurusan DKV? Nih Simak Tips dan Triknya!

1. Jangan Terlalu Percaya Diri Dengan SNMPTN

Saat gue ikut tes atau seleksi jalur SNMPTN, gue emang udah ngincer UNNES sebagai pilihan pertama gue. Seperti yang kita tau bahwa di jalur SNMPTN ini, kita memang diharuskan untuk menyertakan nilai raport dan portfolio gambar kita.

Untuk nilai raport sendiri, biasanya akan diurus sama pihak sekolah, namun untuk portfolio tentu kita harus buat sendiri.

Nah, gue anggap temen-temen udah pada tau tentang tata cara upload karya ya (kalau belum tau silahkan hubungi gue lewat kontak person dibawah nanti).

Jadi intinya gini, kamu itu jangan terlalu PD atau percaya diri ketika sedang menjalani tes SNMPTN ini. Ingat bahwa sainganmu itu bukan hanya satu sekolah, tapi seluruh Indonesia, yang tentu karya-karyanya mungkin lebih bagus dari punyamu.

Bukan bermaksud gue mau men-down-kan kamu atau gimana-gimana, tapi memang itulah yang gue rasakan ketika menjalani SNMPTN dulu. Gue merasa bahwa gue bakalan diterima nih, gue juga udah terlalu PD bahwa karya gue itu udah bagus banget, hasil nilai raport gue juga gak ada yang dibawah 78, jadi gue anggap gue ini bakalan lolos.

Alhamdulilah, saat pengumuman SNMPTN, gue dinyatakan tidak lolos. Well, cukup sakit hati sih, udah berharap banget, eh malah ditolak.

Salah satu kesalahan terbesarku adalah gue menganggap sepele SNMPTN, dan menganggap diriku itu udah mumpuni.
Gue bahkan jarang berdoa sama Allah supaya gue diterima lewat jalur SNMPTN, bejad banget kan? Jadi tolong ketika kamu sedang ikut jalur ini, usahakan buatlah karya portfolio mu yang bagus, dan jangan lupa selalu berdoa ke Allah.

2. Gak Diterima SNMPTN? Tenang, Masih Ada SBMPTN Kok

Salah satu kegoblogan siswa adalah dia langsung menyerah saat ditolak sama SNMPTN. Well, hal itu wajar sih, karena sebelumnya gue juga pernah down ketika gak ketrima di SNMPTN dan merasa bahwa gue sudah gak bisa masuk ke perguruan tinggi negeri lagi.

Tapi Alhamdulilah, ada teman gue yang ngajakin gue ikut SBMPTN. So yeah, I'm in! Seperti yang kita tau bahwa SBMPTN ini tentunya lebih rumit dan lebih kompleks ketimbang SNMPTN, dimana kita harus tes terlebih dulu di panlok-panlok yang sudah ditentukan.

Naah... Kabarnya nih ya sistem penilaian SBMPTN di tahun 2019 ini dan tahun sebelumnya berbeda, dan menurut gue lebih menguntungkan di tahun ini tentunya, entah itu di bagian tes tertulisnya ataupun tes prakteknya (khusus seni dan olahraga).

Untuk info lebih jelasnya, gue sertakan nih infografis dari Quipper.

Sumber Gambar: Quipper.com
Sumber Gambar: Quipper.com

Beda banget kan antara tahunku dengan tahun 2019 ini? Haha. Well, gue aja sampe agak kesel liatnya, masa di tahun ini lebih enak ketimbang tahunku? Haha, tapi begitulah sistem pemerintah sekarang.

Dan kabarnya, untuk tes praktek atau penyertaan karya itu dapat dilakukan dirumah, artinya sistemnya ya kita garap gambarnya itu dirumah kemudian kita upload, dah gitu doang. Beda dengan tahunku kemarin yang tes prakteknya itu langsung di tempat panlok ujian, greget kan?

Maka dari itu, usahakan buatlah karya sebagus-bagusnya karena mumpung dikasih kesempatan untuk garap di rumah tuh.

Ka, gue ini dapet panlok di luar kota dan gak ada sodara disana, ntar gue nginep dimana dongs?

Pertanyaan 4l4y semacam itu mungkin bakal keluar di pikiranmu. Well let's talk about that.

Dulu ketika gue ngeladenin jalur SBMPTN, gue juga dapet panlok di luar kota, tapi Alhamdulilah, di UNNES sendiri sudah banyak alumni dari sekolah gue sebelumnya, jadi ya gampang aja, mereka para alumni menawarkan untuk nginep di kos-kosan mereka, ya paling sehari atau dua hari lah jadinya gak terlalu ngerepotin gitu.

Jadi, gue sarankan sebelum kamu memilih panlok di luar kota, ambillah panlok yang dimana di daerah tersebut terdapat alumni dari mantan kaka kelas kamu, terus coba hubungi dia dan minta dia untuk nampung kamu di kos nya selama 2 harian, gampang kan?

3. Serba-Serbi Portfolio

Oke, sekarang kita bakal ngebahas salah satu problematika para calon mahasiswa jurusan DKV ini, yaitu portofolio. Seperti yang kita tau bahwa sebelum kita ngedaftarkan diri di SNMPTN atau SBMPTN, tentunya kita dimintai satu hal yang penting banget nih, yaitu tak lain dan tak bukan adalah portofolio.

Cerita dikit nih tentang masalah gue pas submit portofolio karya di SNMPTN, jujur, prosesnya emang agak rumit, karena pihak sekolah gue sebelumnya lumayan agak susah diajak kerja sama, tapi Alhamdulilah walau susah, tetep masih bisa ke-submit kok, jadinya ya terkirim, walau gak ujung-ujungnya gue ketrima sih, hehe.

Dan kabarnya juga, untuk SBMPTN ini sistemnya sama sih seperti SNMPTN, dimana untuk portfolionya kita bisa nyiapin dari rumah loh, dan yang gue tau nanti juga tinggal di submit ke server. Well, seperti yang gue sampaikan sebelumnya bahwa keadaan seperti itu sangatlah menguntungkan bagi kamu, jadi manfaatin bener-bener untuk ngebuat karya portfolio yang ciamik.

4. Udah Submit Portfolio dan Semuanya? The Next Thing is Doa!

Ketika lo udah nge-submit semua berkas-berkas termasuk portfolio, hal yang perlu lu lakukan selanjutnya adalah doa. Well, gue pikir poin yang satu ini bener-bener bakal membengaruhi hasil akhir lo.

Mungkin ini nasehat ini udah terlalu mainstream ya, tapi gue gak bakal bosen-bosennya ngasih nasehat ini ke para pembaca,

Sekeras apapun usaha lo buat mencapai sesuatu tapi tanpa diiringi dengan doa, ya percuma aja bego!
Btw, sori gak sengaja nge-gas. Jadi ya gitulah ya, banyakin doa, dan jangan lupa minta doa sama orang tua juga, karena gue yakin seyakin-yakinnya bahwa doa orang tua itu bener-bener powerful banget buat kesuksesan lu.

Jadi gitu aja sih menurut gue. Kalau misalkan lu ada pertanyaan, silahkan DM di Instagram Shall Creative di @shallcreative ya, see you.

You Might Also Like

0 comments